Wednesday, March 28, 2012

Generalisasi manusia: ditimbang tanpa neraca

0 comments
Salam mujahadah.



"Terima kasih dengan generalisasi manusia. Segalanya yang diaturkan mudah dengan bibit perkataan yang keluar. Jika diiktiraf lagi bagus. kini aku dibelenggu."

Generalisasi, tidak aku katakan itu tiada baiknya. Yakin dan percaya, generalisasi itu perlu dan tertulis. Al-Quran ada tersurat generalisasi yang Allah ungkapkan. Aku ambil itu sebagai pedoman kerana terkandung perintah untuk kulaksanakan sebagai hamba'

......"Ya ayyuha'nas,(wahai sekalian manusia)...."
......" ya ayyuhal lazi naamanu " (wahai orang-orang yang beriman )...

bertanya pada diri, siapakah pembuat generalisasi itu dan kepada siapakah sasarannya? mencipta gaya bahasa yang spesifik untuk memperihalkan perkara itu. Andai ada kajian dan fakta yang sahih serta didukung oleh kalamullah dan sunnah rasullullah, dipersilakan.

aku meraikan penyataan begitu. jauh sekali untuk menolak lagi memberontak.

takut dan kaget apabila generalisasi ini dicanang oleh orang yang bukan arifnya tentang sesuatu. Dengan sesuka hati, laungan ini  tersebar dan meresap dalam jiwa marhaen tanpa usul periksa. Akhirnya, menjadi suatu kebenaran yang asalnya hanya ciptaan nista manusia. Mudahkan begitu. Astaghfirullah.

Memang benar, aku dan engkau adalah insan, memiliki rambut sama hitam, jari sama lima.

sepanjang hidup kita, tidak pernah sunyi daripada kesilapan.

namun, aku merintih dengan kejahilan segenap manusia yang melihat segalanya sama pada perspektifnya. andai kesalahan dilakukan tidak kira kecil atau besar, seseorang itu terus dihukum dengan 1 hukuman yang setimpal atas segalanya.

andai segenap manusia itu dipalit sesuatu kesilapan, maka terus-terusan dikatakan semua manusia pasti dipalit dengan kesilapan yang sama

andaian demi andaian yang membuta tuli.

          " alah pemimpin, sana sini sama aje, last-last makan suap.

       " dia pun pernah bersosial, clubbing dan sebagainya dulu macam aku, walaupun sekarang dh berubah,  ada hati nak nasihat dan pimpin aku? "

pendirianku.

kalau anda melihat kesemuanya sama dalam soal kredibiliti ini misalnya, fikirkan sejenak. memang benar insan itu ada sisi silapnya dan mungkin lari dari kebenaran. Namun, aku berpegang bahawasanya ada lagi insan-insan/ kumpulan yang menghampiri kebenaran yang jelas. oleh sebab itu, aku masih meletakkan kepercayaan padanya.


dan ayuhlah berselektif dengan menghadapi generalisasi ini, perlukan ilmu dan pegangan yang kukuh agar nanti dapat mengetahui benar atau palsu



يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ
 (الحجرات:6)
Wahai orang-orang yang Beriman, apabila datang seorang fasiq dengan membawa suatu informasi maka periksalah dengan teliti agar kalian tidak menimpakan musibah kepada suatu kaum karena suatu kebodohan, sehingga kalian menyesali perbuatan yang telah kalian lakukan (al-Hujurat:6) 




p/s: post kali ini tersirat 1000 sirat. jom hayati lirik lagu ini :)










Sunday, March 25, 2012

SeLonGkaR :Mana oH Mana?

0 comments
Salam
 
"pakai tudung..tapi perangai lagi teruk dari org yg x pakai tudung.."

Wahai wanita..andai dirimu seorang yg bertudung, bejanjilah pada dirimu utk tidak menjadi salah satu penyebab utk org d sekeliling berkata begitu.
"pakai tudung labuh / kopiah.. tapi tak jaga pergaulan..duk lepak2 dgn bukan mahram.."

Wahai wanita..andai engkau dari kalangan yg bertudung labuh..dan wahai lelaki..andai engkau dari kalangan yg berkopiah.. berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab utk org sekeliling memandang rendah kpd manusia2 yg berimej islamik. tunjukkanlah contoh2 yg baik..agar engkau dpt menjadi penyebab utk mereka berimej islamik jugak.
 
"orang ISLAM..tapi minum arak..berjudi...pergi disko..pakai baju dedah aurat...xde beza pun dgn org kafir.."

wahai manusia..andai engkau seorang islam..berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab utk org memandang hina kpd islam. bawalah imej islam itu dgn baik..agar dapat menarik hati org2 kafir utk sama2 memeluk islam..
"pelajar sekolah agama/ fahim tetang agama..tapi perangai..mengalahkan budak2 lain / bdk2 sekolah lain"

wahai lelaki mahupun perempuan yg belajar di sekolah2 agama, berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab orang memandang serong kpd sekolah islam. jagalah batas2 pergaulan..jagalah aurat..jagalah pandangan..jagalah hati..jagalah iman..

jadilah penyebab utk org mencontohi yg baik..dan bukanlah menjadi penyebab..utk org tidak mencontohi yg baik~

Thursday, March 22, 2012

SeLongkaR : Mana Hilang Lagi SeparuH?

0 comments


" kita merelakan diri ini ditarbiyah, bermakna menerima dan berusaha menyemai ruh islamiah dalam diri, hidup ini, gerak kerja dan sebagainya, tapi mungkin dari dimensi lain, kita seolah meringankan bahagian yang lain seperti soal hati, ikhtilat, akhlak, kualiti kerja dan sebagainya tanpa kita sedari. 


Eh, eh, bukankah Allah berfirman, "masuklah kamu ke dalam islam secara keseluruhan..." [2:208]



" andai di alam pekerjaan nanti, pasti full time kerja kita mahukan kerana sudah tentu di situ jaminan yang memadai untuk menyara hidup ini." analogi mudah.

full time muslim, laksana kerja sehabis baik, jaminan Dia janjikan terbaik

Saturday, March 17, 2012

20

7 comments
salam, alhamdulillah, front number have turned to 2, bigger figure from before. As i realise i have lived with ample, and more than enough fortune and gift from Him.


menghitung nikmat dan event yang berlaku, pencapaian, penambahbaikan dan peluang yang ada untuk dilihat.

-----------------------------------------------------------------------------------

 i admit, i miss old days where happy moments are all we think and no big responsible to hold,
but think again, the purpose we live in this world

-------------------------------------------------------------------------------

:: bear in mind ' semakin tua, anda selangkah untuk mendekati mati'::

:: great power ( as shabab ) comes great responsibility ::

:: toward family; membimbing 2 adik perempuan yang sedang membesar, agar memilih untuk hidup cara islam, so kenalah cerewet bab fesyen, ikhtilat dan sebagainya, so be up to date and always supporting not condemning them::

:: dapat melihat hijrah sahabat yang dulunya jahil tetapi kini sedar dan memilih untuk hidup cara islam. doaku agar kita istiqamah dan sentiasa di bawah lembayung hidayah-Nya::

:: impian sejak sekolah ; berada bersama sahabat dalam perjuangan jemaah, aku memilih jalan ini kerana niatku untuk menyebarkan syariat-Mu, contribute untuk ummah atas medium yang benar::

:: mengembangkan potensi yang ada, and keep exploring ::

:: menjadi sebahagian kepada initiator gerakan underground untuk menghijaukan suasana di intec, ALiS Crew, harapnya usaha itu berpanjangan, looking forward to penubuhan syarikat konsultasi ( insyaallah!)

:: alhamdulillah, dikurniakan sahabat-sahabat yang terus support dan bersemangat dalam perjuangan::

:: mata kuat berair, tangan dan kaki cepat berpeluh, kerisauan semakin meruncing andai hyperhidrosis ini boleh sampai tahap kritikal.::

:: dari sepintar sampai ke intec, ada lagi orang yang takut dgn insan ini, atas alasan sikap diri yang garang, ye  ke? ada hikmah ini ::

:: baru mengerti apa erti kegagalan dalam hidup ::

:: dalam konteks usaha, kena constant, instead of fluctuate.

:: mula simpan duit secara serious for the future ( baru nak MULA )

:: looking forward to sahabat yang mahu mendirikan baitul muslim. siapakah itu? haha ::

:: short term plan : score 15 point utk A- level insyaallah ::

:: bear in mind, tarbiyah tidak semestinya didapati secara formal, maknanya, semata dari program atau circle, tetapi sebenarnya tarbiyah itu adalah aplikasi daily life kita. berkesan atau tidak, we can see through our performance everyday. ::

::be part of solution not the problem ::

----------------------------------------------------------------------------------------------


enough said for today

insyaallah, i'am going to do my best in order to achieve this pursuit though i realise the journey is tough

we're not alone.bismillah.

Thursday, March 15, 2012

sakit: perskripsi untuk diri

0 comments





sekian lamanya, hati perih dan terseksa

semahunya, aku ingin terbang jauh dari sini dan bebas

bebas dari belenggu manusia dan dunia,

silapku juga, silapnya pada apa yang kudambakan dahulu

enakkah begitu, sepertinya merasai nikmat yang tidak terkata

hingga leka dan lupa seketika, siapakah tuan yang menciptakan dambaan itu

hingga memakan diri akibat rakus dan tunduknya pada sirna

Allah, benar katamu, aku sakit

lantas, aku mencari-cari perskripsi untuk sakitku,

alhamdulillah, Engkau hadirkan ujian, memang itu pantas untukku,

agar aku kembali sedar siapa diriku

kuatkan aku untuk mujahadah ini, 

dan aku serahkan segalanya kepada-Mu apa yang terbaik untuk hamba-Nya

p/s: interview dah dekat untuk placement, preparation sebaiknya diperlukan, ya Allah, permudahkan untuk masuk ke situ :)


“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di sangka-sangka.Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya.Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakiNya.Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” at-thalaq:2-3

Monday, March 12, 2012

Perasaan itu kadang-kala Plastik

1 comments
Kadang-kadang ianya plastik.




Perasaan itu. Ya, perasaan gembira itu. Kenapa ianya plastik?


Ambil contoh seorang nelayan yang turun ke laut saban hari, yang selama ini berasa cukup melihat hasilnya, tiba-tiba terlihat jirannya berboat baru, timbul rasa, “ish aku kena beli jugak la, aku punya ni dah lama, peninggalan arwah ayah”, padahal masih elok. Setelah berusaha keras membanting tulang, cukup setahun, dia pun punya wang untuk beli bot baru. 


Rasa puas hati. Senang hati. Gembira. 


Perasaan itu lahir daripada tercabar akibat boat baru jiran. Sedangkan rasa itu akan tahan tak lama. Lihat saja kanak-kanak, dapat satu permainan, gembira, bosan, merengek nakkan yang baru. Silih ganti bertukar sehingga bila-bila. Manusia kan tetap begitu, sikit sekali yang bersyukur.


Kemarau panjang iman yang berlaku di hati-hati pastikan terasa keringnya dalam duduk diam mahupun tengah ramai orang. Pernahkah terfikir, atau rasa gundah, ingin ke satu tempat yang dipanggil Ketenangan. 




Ada yang mencarinya di bola bowling, ada yang menjumpainya di sudut-sudut hilai tawa rakan, ada yang mendapatinya di benak hati kekasih, ada pula yang seperti sirih pulang ke gagang, sudah jauh lama tidak mengadu pada si ibu, balik bercerita minta si ibu menyuluh kegelapan kalbu.


Namun, tempat Ketenangan itu menentang peribahasa, “takkan lari gunung dikejar’, kerana ianya sekejap ada dan pasti pergi, macam iklan Chipsmore. Ya, memang Chipsmore itu bagi kemanisan, tapi kehadiran Chipsmore itu kadang-kadang ada (bila ada duit, pergi kedai dan beli) dan kadang-kadang tak ada (member/adik rembat) dan lebih penting lagi, rasa sedapnya itu, sementara.




Kegembiraan dapat score 300 di medan bowling itu, lawak kawan-kawan yang menarik mulutmu tersenyum itu, gurauan nakal penawar duka dan pujuk rayu kekasih itu, pesan nasihat dalam belaian tangan ibu di rambutmu itu, ianya tak kekal. Tempat Ketenangan itu tidaklah kekal. Kemudian kita akan kembali menjadi leka dengan dunia, dan tiba saat duka, kembali mencari tiket pergi kepada Ketenangan.

punchbag for every heartbreak

Bila Tumblr jadi tempat menghilang duka, Twitter jadi tempat bercerita mencari perhatian manusia, Blog jadi tempat luahan jiwa, Youtube jadi punca keseronokan sementara, Panggung Wayang jadi tempat melayan perasaan jauh dari dunia, Seni dan Muzik jadi means untuk ekspresi perasaan kita, Facebook jadi tempat mengisi kekosongan jiwa, Shopping jadi pelepas rasa hiba kecewa, Tidur jadi usaha menghilang kegusaran dunia, semuanya itu sungguh plastik belaka.


Sungguh Allah bercerita dalam buku panduan tentang nenek moyang kita yang kecewa dibuang ke dunia lalu menadah tangan memujuk hati dengan kebesaran keluasan keampunanNya, pesan nasihat pada kita bila terjatuh terngadah dagu atas iPhone 4 baru kemudian tertimpa pula tangga yang dipanjat tadi agar kembali padaNya, cerita Musa mengadu tentang ketakutan menghadapi si bongkak Firaun, kisah manusia biasa yang hilang rasa tenang di hati itu dan terus mengingatinya.


“Sesungguhnya dengan hanya mengingati Allah, hati kan tenang”, kata Allah.


Apalah pergantungan kita selama ini pada ubat stress, pada coke dan panadol, pada rakan-rakan yang makan kawan, pada ibu bapa, pada hiburan, muzik, movie dan sukan, pada majlis keramaian, pada percutian bila mana hanya satu punca utama perasaan itu (baca: perasaan yang kita selalu rasa itu), hanyalah kerana kita lalai dari mengingatiNya.


Bayangkan seorang postman yang ditugaskan mengantar surat ke rumah-rumah, punya surat yang banyak dalam plastik beg itu, tapi duduk diamnya di rumah, memikirkan gusar pekerjaannya belum selesai, sedangkan dirinya malas sekali bangun untuk mengantar surat itu, tetapi disibukkan dengan membersih motorsikal, mengupgrade enjing motor supaya lagi laju dapat hantar surat, mengecat baru, tukar ekzos, spoiler, skirting (err, ni motor ke kereta ni) sehingga lalai dengan tugasnya yang sebenar iaitu menghantar surat.


Kita, walaupun punya banyak tugas superficial, memakai sut-sut business, pakaian-pakaian pelajar, jersi-jersi sukan, uniform-uniform apa jua jawatan, pangkat, kerja kita, hakikatnya tak lain kita hanya lah seorang hamba. Seringkali kita lupa akan hakikat tugas kita sebagai seorang hamba tetapi mengingati dan risau akan tugas superficial itu. Maka bila kita tidak prioritas kerja kita dan memahami tugas sebenar hamba, dan melebihkan kerisauan pada tugas-tugas penyokong itu, maka saban hari, hati itu tidak akan tenang, kerana makin banyak surat-surat yang tak keterhantaran, makin berlambak manusia menanti-nanti surat yang dikirim pada mereka.


Mungkin, jika kita ambil satu langkah ke belakang dari arus deras dunia ini, dan lihat dari kaca mata hamba, barulah kita punya satu permulaan untuk mencari kebenaran, seperti mana mereka-mereka yang dimenangkan oleh Allah dan diberi balasan ketenangan abadi di syurga.

 Apa Erti kehidupan ini?



Tapi, itu lah, kebanyakan manusia ignorant, bak kata idiom orang putih, ignorance is a bliss. Of course it is, sampai masa nanti tahulah sejauh mana bliss nya ignorance kita itu,
sampai satu saat manusia dibangunkan dan mereka berkata, “Ah, celakalah kita, siapa yang membangunkan kita dari tidur ini.” sedang dalam kuburan itu mereka dibantai oleh makhluk2 Allah.


sampai masa manusia yang dibukakan kitabnya, mereka berkata, “Eh, bila pulak aku buat ni, eh, yang ni pun ada catat jugak? Ingat boleh terlepas, kecik je kot. Ya Allah, banyaknya benda salah aku buat.”

sampai nanti ada manusia yang berebut-rebut mencari rakan-rakan, ibu ayahnya, anak-anaknya, suku-sakatnya, geng-gengnya dulu, rakan kongsi gelapnya, imam-imam di masjid, jiran-jirannya untuk menuntut pahala kerana di akaunnya kosong, muflis.

sampai bila mereka yang dihadapkan pada Allah nanti tunduk menyesal dan berkata, “Lebih baiklah aku jadi tanah di dunia dulu.” Tanah at least tak kena seksa.

sampai saat manusia yang terkaya punya segala-galanya di dunia tetapi mungkar pada Allah dicelup dalam neraka sesaat ditanya, “adakah kamu punya kebahagiaan di dunia?” adalah pasti dijawab, “tidak, aku tak
punya ingatan tentang dunia walau sesaat sekalipun”.

sampai nanti manusia yang menang di syurga melihat ke penghuni penjara neraka dan bertanya, “bukankah telah datang Rasul untuk mengingatkanmu tentang hari ini?” mereka menjawab, “ya, tapi kami telah mendustakannya”.

sampai ketika manusia yang meronta-ronta dalam keadaan yang sangat memilukan di neraka merayu padaNya, “berilah kami peluang untuk kembali sesaat atas dunia, pasti kami akan beriman dan beramal soleh.” maaf, peluang itu sudah tiada.

Oh ya, maka, perasaan itu plastik, sebab ianya sementara.


Yang kekal, hanya di surga.


Jom berlari bersama-sama, kita buat reunion di syurga!



Allahu a’alam.

Sunday, March 11, 2012

selongkar : discovery of 'henshin' button

0 comments
" mengapa kita suka menjadi penonton daripada menjadi pelaksana "
" mengapa jauh sekali untuk membantu dan merubah walaupun kita TAHU itu obligasi kita"
 'kawan, TAHU itu tidak cukup sekadar hadam dan telan!
maka sesungguhnya TAHU menuntut FAHAM dan APLIKASI'


Let's transform to productive and active muslim

Friday, March 9, 2012

Nafsi: i'm not dead and gone yet

2 comments
salam 1 agama, dah sebulan meninggalkan blog ini daam keadaan terbiar, it's time to do some cleaning, tebas sana sikit, hilangkan sawang sini sikit, cambahkan sedikit semangat untuk terus menjadi musafir lalu di bumi Allah ini.


::jalan penuh liku::


Walau dilanda badai ujian yang kuat akhir-akhir ini; exang berbelas kertas secara bertubi, kehilangan semangat, moral dan pertimbangan, dan tanggungjawab, always remember, hikmah always lies within it. ujian tidak menuntut kita menjadi lemah, malah menjadi lebih kuat daripada sebelumnya,


Ujian, bukan diminta, tetapi anugerah bukti kasih-Nya pada hambanya, bila kata pasal anugerah, tidak semua orang dapat, maka bersyukurlah :) Dia dah rencana chantek untuk hambanya yang terpilih. 


CHOOSE TO LIVE, OR LIVE TO CHOOSE?

.....................................................

kehidupan yang tidak pernah sunyi dengan rangkaian masalah dan tribulasi,
tidak kurang juga segala bentuk nikmat yang mewarnai... kesan dan implikasi yang berpunca
daripada pilihan. 
Persoalannya: atas pertimbangan apa yang pilihan itu dibuat?
Nafsu, hati, logik atau sandaran syariat-Nya?

................................................................................


Most of us tend to choose to live our life according to nafsu, hati dan logik. Obsessi kuat mengatasi segalanya tanpa peduli jelasnya haram dan halal, asalkan diri ini terus dimanjakan. Hati, nadi yang menentukan seseorang, bayangkanlah andai hati ini mati, kesannya hampir pasti merosakkan keseluruhan manusia itu.


Logik, datangnya dari rasional akal yang serba limitasi. Minda yang didoktrin dengan liberalnya dunia secara total, mengambil secara juz'ie ( separa ) apa yang ada pd islam itu baik untuknya, bila mana tidak logik dan tidak masuk akal pada islam itu, pantas dia membantah dan berpaling. tidak kurang juga yang memprioritikan logik lebih dari segala-galanya.

.. "maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan" (55:14)...


::MONOLOG LANGSUNG::

Allah, lemahnya hambamu ini, dalam kelekaan mencoret kehidupan, aku memandang logik, memilih hati, mengikut nafsu lebih banyak daripada patuh daripada-Mu. mungkin dalam melakukan ibadah kepada-mu, definisi ikhlas itu tidak aku hadam dengan baik.Lantas, kau turunkan ujian demi ujian untuk menyedarkan hambamu ini.

ya Allah, aku tidak mahu hanya ingatmu di saat hiba, basahkan bibir dan hatiku dengan kalimah-Mu pada saat gembira. sesungguhnya nikmat umur yang Kau tambahkan, kau iringi dengan obligasi yang lebih besar, pada diri, keluarga, saudara dan pastinya pada Allah. maka pada mu aku memohon kekuatan dan kebergantungan.

::TIME TO SHINE AGAIN::

alhamdulillah, dalam perjuangan hidup ini, aku dihadirkan insan2 yang memahami disekelilingku, ummi, walid, maksu, sahabat SEPINTAR dan INTEC... andai jatuh, masih ada seseorang yang Allah hantar untuk memapah, melontarkan kata-kata yang mentarbiyah diri ini kembali dan reset.

Aku tidak mahu IMMUNE tetapi mahu sedar dan normal, kerana immune membuat kita lali dengan ujian lalu terus dibelenggu dengan phobia serta kisah lalu, bukan sebaliknya membuat perubahan dan move on.
Buktikan 15 A level bukan mustahil, buktikan resit untuk kali yang ketiga ini berbaloi, buktikan masih terlalu awal untuk putus asa, kerana meyakini Allah sentiasa bersama orang-orang yang bertawakal [3:159]


What doesn't kill you makes you stronger  
Stand a little taller  
Doesn't mean I'm lonely when I'm alone.
coz Allah is always be there

Wednesday, March 28, 2012

Generalisasi manusia: ditimbang tanpa neraca

Salam mujahadah.



"Terima kasih dengan generalisasi manusia. Segalanya yang diaturkan mudah dengan bibit perkataan yang keluar. Jika diiktiraf lagi bagus. kini aku dibelenggu."

Generalisasi, tidak aku katakan itu tiada baiknya. Yakin dan percaya, generalisasi itu perlu dan tertulis. Al-Quran ada tersurat generalisasi yang Allah ungkapkan. Aku ambil itu sebagai pedoman kerana terkandung perintah untuk kulaksanakan sebagai hamba'

......"Ya ayyuha'nas,(wahai sekalian manusia)...."
......" ya ayyuhal lazi naamanu " (wahai orang-orang yang beriman )...

bertanya pada diri, siapakah pembuat generalisasi itu dan kepada siapakah sasarannya? mencipta gaya bahasa yang spesifik untuk memperihalkan perkara itu. Andai ada kajian dan fakta yang sahih serta didukung oleh kalamullah dan sunnah rasullullah, dipersilakan.

aku meraikan penyataan begitu. jauh sekali untuk menolak lagi memberontak.

takut dan kaget apabila generalisasi ini dicanang oleh orang yang bukan arifnya tentang sesuatu. Dengan sesuka hati, laungan ini  tersebar dan meresap dalam jiwa marhaen tanpa usul periksa. Akhirnya, menjadi suatu kebenaran yang asalnya hanya ciptaan nista manusia. Mudahkan begitu. Astaghfirullah.

Memang benar, aku dan engkau adalah insan, memiliki rambut sama hitam, jari sama lima.

sepanjang hidup kita, tidak pernah sunyi daripada kesilapan.

namun, aku merintih dengan kejahilan segenap manusia yang melihat segalanya sama pada perspektifnya. andai kesalahan dilakukan tidak kira kecil atau besar, seseorang itu terus dihukum dengan 1 hukuman yang setimpal atas segalanya.

andai segenap manusia itu dipalit sesuatu kesilapan, maka terus-terusan dikatakan semua manusia pasti dipalit dengan kesilapan yang sama

andaian demi andaian yang membuta tuli.

          " alah pemimpin, sana sini sama aje, last-last makan suap.

       " dia pun pernah bersosial, clubbing dan sebagainya dulu macam aku, walaupun sekarang dh berubah,  ada hati nak nasihat dan pimpin aku? "

pendirianku.

kalau anda melihat kesemuanya sama dalam soal kredibiliti ini misalnya, fikirkan sejenak. memang benar insan itu ada sisi silapnya dan mungkin lari dari kebenaran. Namun, aku berpegang bahawasanya ada lagi insan-insan/ kumpulan yang menghampiri kebenaran yang jelas. oleh sebab itu, aku masih meletakkan kepercayaan padanya.


dan ayuhlah berselektif dengan menghadapi generalisasi ini, perlukan ilmu dan pegangan yang kukuh agar nanti dapat mengetahui benar atau palsu



يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آَمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ
 (الحجرات:6)
Wahai orang-orang yang Beriman, apabila datang seorang fasiq dengan membawa suatu informasi maka periksalah dengan teliti agar kalian tidak menimpakan musibah kepada suatu kaum karena suatu kebodohan, sehingga kalian menyesali perbuatan yang telah kalian lakukan (al-Hujurat:6) 




p/s: post kali ini tersirat 1000 sirat. jom hayati lirik lagu ini :)










Sunday, March 25, 2012

SeLonGkaR :Mana oH Mana?

Salam
 
"pakai tudung..tapi perangai lagi teruk dari org yg x pakai tudung.."

Wahai wanita..andai dirimu seorang yg bertudung, bejanjilah pada dirimu utk tidak menjadi salah satu penyebab utk org d sekeliling berkata begitu.
"pakai tudung labuh / kopiah.. tapi tak jaga pergaulan..duk lepak2 dgn bukan mahram.."

Wahai wanita..andai engkau dari kalangan yg bertudung labuh..dan wahai lelaki..andai engkau dari kalangan yg berkopiah.. berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab utk org sekeliling memandang rendah kpd manusia2 yg berimej islamik. tunjukkanlah contoh2 yg baik..agar engkau dpt menjadi penyebab utk mereka berimej islamik jugak.
 
"orang ISLAM..tapi minum arak..berjudi...pergi disko..pakai baju dedah aurat...xde beza pun dgn org kafir.."

wahai manusia..andai engkau seorang islam..berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab utk org memandang hina kpd islam. bawalah imej islam itu dgn baik..agar dapat menarik hati org2 kafir utk sama2 memeluk islam..
"pelajar sekolah agama/ fahim tetang agama..tapi perangai..mengalahkan budak2 lain / bdk2 sekolah lain"

wahai lelaki mahupun perempuan yg belajar di sekolah2 agama, berjanjilah pada dirimu..utk tidak menjadi penyebab orang memandang serong kpd sekolah islam. jagalah batas2 pergaulan..jagalah aurat..jagalah pandangan..jagalah hati..jagalah iman..

jadilah penyebab utk org mencontohi yg baik..dan bukanlah menjadi penyebab..utk org tidak mencontohi yg baik~

Thursday, March 22, 2012

SeLongkaR : Mana Hilang Lagi SeparuH?



" kita merelakan diri ini ditarbiyah, bermakna menerima dan berusaha menyemai ruh islamiah dalam diri, hidup ini, gerak kerja dan sebagainya, tapi mungkin dari dimensi lain, kita seolah meringankan bahagian yang lain seperti soal hati, ikhtilat, akhlak, kualiti kerja dan sebagainya tanpa kita sedari. 


Eh, eh, bukankah Allah berfirman, "masuklah kamu ke dalam islam secara keseluruhan..." [2:208]



" andai di alam pekerjaan nanti, pasti full time kerja kita mahukan kerana sudah tentu di situ jaminan yang memadai untuk menyara hidup ini." analogi mudah.

full time muslim, laksana kerja sehabis baik, jaminan Dia janjikan terbaik

Saturday, March 17, 2012

20

salam, alhamdulillah, front number have turned to 2, bigger figure from before. As i realise i have lived with ample, and more than enough fortune and gift from Him.


menghitung nikmat dan event yang berlaku, pencapaian, penambahbaikan dan peluang yang ada untuk dilihat.

-----------------------------------------------------------------------------------

 i admit, i miss old days where happy moments are all we think and no big responsible to hold,
but think again, the purpose we live in this world

-------------------------------------------------------------------------------

:: bear in mind ' semakin tua, anda selangkah untuk mendekati mati'::

:: great power ( as shabab ) comes great responsibility ::

:: toward family; membimbing 2 adik perempuan yang sedang membesar, agar memilih untuk hidup cara islam, so kenalah cerewet bab fesyen, ikhtilat dan sebagainya, so be up to date and always supporting not condemning them::

:: dapat melihat hijrah sahabat yang dulunya jahil tetapi kini sedar dan memilih untuk hidup cara islam. doaku agar kita istiqamah dan sentiasa di bawah lembayung hidayah-Nya::

:: impian sejak sekolah ; berada bersama sahabat dalam perjuangan jemaah, aku memilih jalan ini kerana niatku untuk menyebarkan syariat-Mu, contribute untuk ummah atas medium yang benar::

:: mengembangkan potensi yang ada, and keep exploring ::

:: menjadi sebahagian kepada initiator gerakan underground untuk menghijaukan suasana di intec, ALiS Crew, harapnya usaha itu berpanjangan, looking forward to penubuhan syarikat konsultasi ( insyaallah!)

:: alhamdulillah, dikurniakan sahabat-sahabat yang terus support dan bersemangat dalam perjuangan::

:: mata kuat berair, tangan dan kaki cepat berpeluh, kerisauan semakin meruncing andai hyperhidrosis ini boleh sampai tahap kritikal.::

:: dari sepintar sampai ke intec, ada lagi orang yang takut dgn insan ini, atas alasan sikap diri yang garang, ye  ke? ada hikmah ini ::

:: baru mengerti apa erti kegagalan dalam hidup ::

:: dalam konteks usaha, kena constant, instead of fluctuate.

:: mula simpan duit secara serious for the future ( baru nak MULA )

:: looking forward to sahabat yang mahu mendirikan baitul muslim. siapakah itu? haha ::

:: short term plan : score 15 point utk A- level insyaallah ::

:: bear in mind, tarbiyah tidak semestinya didapati secara formal, maknanya, semata dari program atau circle, tetapi sebenarnya tarbiyah itu adalah aplikasi daily life kita. berkesan atau tidak, we can see through our performance everyday. ::

::be part of solution not the problem ::

----------------------------------------------------------------------------------------------


enough said for today

insyaallah, i'am going to do my best in order to achieve this pursuit though i realise the journey is tough

we're not alone.bismillah.

Thursday, March 15, 2012

sakit: perskripsi untuk diri






sekian lamanya, hati perih dan terseksa

semahunya, aku ingin terbang jauh dari sini dan bebas

bebas dari belenggu manusia dan dunia,

silapku juga, silapnya pada apa yang kudambakan dahulu

enakkah begitu, sepertinya merasai nikmat yang tidak terkata

hingga leka dan lupa seketika, siapakah tuan yang menciptakan dambaan itu

hingga memakan diri akibat rakus dan tunduknya pada sirna

Allah, benar katamu, aku sakit

lantas, aku mencari-cari perskripsi untuk sakitku,

alhamdulillah, Engkau hadirkan ujian, memang itu pantas untukku,

agar aku kembali sedar siapa diriku

kuatkan aku untuk mujahadah ini, 

dan aku serahkan segalanya kepada-Mu apa yang terbaik untuk hamba-Nya

p/s: interview dah dekat untuk placement, preparation sebaiknya diperlukan, ya Allah, permudahkan untuk masuk ke situ :)


“Barangsiapa bertakwa kepada Allah, nescaya Dia akan mengadakan baginya jalan keluar.Dan memberi rezeki kepadanya tanpa di sangka-sangka.Dan barangsiapa yang bertawakal kepada Allah, nescaya Allah akan mencukupkannya.Sesungguhnya Allah melaksanakan urusan yang dikehendakiNya.Sesungguhnya Allah telah mengadakan ketentuan bagi tiap-tiap sesuatu.” at-thalaq:2-3

Monday, March 12, 2012

Perasaan itu kadang-kala Plastik

Kadang-kadang ianya plastik.




Perasaan itu. Ya, perasaan gembira itu. Kenapa ianya plastik?


Ambil contoh seorang nelayan yang turun ke laut saban hari, yang selama ini berasa cukup melihat hasilnya, tiba-tiba terlihat jirannya berboat baru, timbul rasa, “ish aku kena beli jugak la, aku punya ni dah lama, peninggalan arwah ayah”, padahal masih elok. Setelah berusaha keras membanting tulang, cukup setahun, dia pun punya wang untuk beli bot baru. 


Rasa puas hati. Senang hati. Gembira. 


Perasaan itu lahir daripada tercabar akibat boat baru jiran. Sedangkan rasa itu akan tahan tak lama. Lihat saja kanak-kanak, dapat satu permainan, gembira, bosan, merengek nakkan yang baru. Silih ganti bertukar sehingga bila-bila. Manusia kan tetap begitu, sikit sekali yang bersyukur.


Kemarau panjang iman yang berlaku di hati-hati pastikan terasa keringnya dalam duduk diam mahupun tengah ramai orang. Pernahkah terfikir, atau rasa gundah, ingin ke satu tempat yang dipanggil Ketenangan. 




Ada yang mencarinya di bola bowling, ada yang menjumpainya di sudut-sudut hilai tawa rakan, ada yang mendapatinya di benak hati kekasih, ada pula yang seperti sirih pulang ke gagang, sudah jauh lama tidak mengadu pada si ibu, balik bercerita minta si ibu menyuluh kegelapan kalbu.


Namun, tempat Ketenangan itu menentang peribahasa, “takkan lari gunung dikejar’, kerana ianya sekejap ada dan pasti pergi, macam iklan Chipsmore. Ya, memang Chipsmore itu bagi kemanisan, tapi kehadiran Chipsmore itu kadang-kadang ada (bila ada duit, pergi kedai dan beli) dan kadang-kadang tak ada (member/adik rembat) dan lebih penting lagi, rasa sedapnya itu, sementara.




Kegembiraan dapat score 300 di medan bowling itu, lawak kawan-kawan yang menarik mulutmu tersenyum itu, gurauan nakal penawar duka dan pujuk rayu kekasih itu, pesan nasihat dalam belaian tangan ibu di rambutmu itu, ianya tak kekal. Tempat Ketenangan itu tidaklah kekal. Kemudian kita akan kembali menjadi leka dengan dunia, dan tiba saat duka, kembali mencari tiket pergi kepada Ketenangan.

punchbag for every heartbreak

Bila Tumblr jadi tempat menghilang duka, Twitter jadi tempat bercerita mencari perhatian manusia, Blog jadi tempat luahan jiwa, Youtube jadi punca keseronokan sementara, Panggung Wayang jadi tempat melayan perasaan jauh dari dunia, Seni dan Muzik jadi means untuk ekspresi perasaan kita, Facebook jadi tempat mengisi kekosongan jiwa, Shopping jadi pelepas rasa hiba kecewa, Tidur jadi usaha menghilang kegusaran dunia, semuanya itu sungguh plastik belaka.


Sungguh Allah bercerita dalam buku panduan tentang nenek moyang kita yang kecewa dibuang ke dunia lalu menadah tangan memujuk hati dengan kebesaran keluasan keampunanNya, pesan nasihat pada kita bila terjatuh terngadah dagu atas iPhone 4 baru kemudian tertimpa pula tangga yang dipanjat tadi agar kembali padaNya, cerita Musa mengadu tentang ketakutan menghadapi si bongkak Firaun, kisah manusia biasa yang hilang rasa tenang di hati itu dan terus mengingatinya.


“Sesungguhnya dengan hanya mengingati Allah, hati kan tenang”, kata Allah.


Apalah pergantungan kita selama ini pada ubat stress, pada coke dan panadol, pada rakan-rakan yang makan kawan, pada ibu bapa, pada hiburan, muzik, movie dan sukan, pada majlis keramaian, pada percutian bila mana hanya satu punca utama perasaan itu (baca: perasaan yang kita selalu rasa itu), hanyalah kerana kita lalai dari mengingatiNya.


Bayangkan seorang postman yang ditugaskan mengantar surat ke rumah-rumah, punya surat yang banyak dalam plastik beg itu, tapi duduk diamnya di rumah, memikirkan gusar pekerjaannya belum selesai, sedangkan dirinya malas sekali bangun untuk mengantar surat itu, tetapi disibukkan dengan membersih motorsikal, mengupgrade enjing motor supaya lagi laju dapat hantar surat, mengecat baru, tukar ekzos, spoiler, skirting (err, ni motor ke kereta ni) sehingga lalai dengan tugasnya yang sebenar iaitu menghantar surat.


Kita, walaupun punya banyak tugas superficial, memakai sut-sut business, pakaian-pakaian pelajar, jersi-jersi sukan, uniform-uniform apa jua jawatan, pangkat, kerja kita, hakikatnya tak lain kita hanya lah seorang hamba. Seringkali kita lupa akan hakikat tugas kita sebagai seorang hamba tetapi mengingati dan risau akan tugas superficial itu. Maka bila kita tidak prioritas kerja kita dan memahami tugas sebenar hamba, dan melebihkan kerisauan pada tugas-tugas penyokong itu, maka saban hari, hati itu tidak akan tenang, kerana makin banyak surat-surat yang tak keterhantaran, makin berlambak manusia menanti-nanti surat yang dikirim pada mereka.


Mungkin, jika kita ambil satu langkah ke belakang dari arus deras dunia ini, dan lihat dari kaca mata hamba, barulah kita punya satu permulaan untuk mencari kebenaran, seperti mana mereka-mereka yang dimenangkan oleh Allah dan diberi balasan ketenangan abadi di syurga.

 Apa Erti kehidupan ini?



Tapi, itu lah, kebanyakan manusia ignorant, bak kata idiom orang putih, ignorance is a bliss. Of course it is, sampai masa nanti tahulah sejauh mana bliss nya ignorance kita itu,
sampai satu saat manusia dibangunkan dan mereka berkata, “Ah, celakalah kita, siapa yang membangunkan kita dari tidur ini.” sedang dalam kuburan itu mereka dibantai oleh makhluk2 Allah.


sampai masa manusia yang dibukakan kitabnya, mereka berkata, “Eh, bila pulak aku buat ni, eh, yang ni pun ada catat jugak? Ingat boleh terlepas, kecik je kot. Ya Allah, banyaknya benda salah aku buat.”

sampai nanti ada manusia yang berebut-rebut mencari rakan-rakan, ibu ayahnya, anak-anaknya, suku-sakatnya, geng-gengnya dulu, rakan kongsi gelapnya, imam-imam di masjid, jiran-jirannya untuk menuntut pahala kerana di akaunnya kosong, muflis.

sampai bila mereka yang dihadapkan pada Allah nanti tunduk menyesal dan berkata, “Lebih baiklah aku jadi tanah di dunia dulu.” Tanah at least tak kena seksa.

sampai saat manusia yang terkaya punya segala-galanya di dunia tetapi mungkar pada Allah dicelup dalam neraka sesaat ditanya, “adakah kamu punya kebahagiaan di dunia?” adalah pasti dijawab, “tidak, aku tak
punya ingatan tentang dunia walau sesaat sekalipun”.

sampai nanti manusia yang menang di syurga melihat ke penghuni penjara neraka dan bertanya, “bukankah telah datang Rasul untuk mengingatkanmu tentang hari ini?” mereka menjawab, “ya, tapi kami telah mendustakannya”.

sampai ketika manusia yang meronta-ronta dalam keadaan yang sangat memilukan di neraka merayu padaNya, “berilah kami peluang untuk kembali sesaat atas dunia, pasti kami akan beriman dan beramal soleh.” maaf, peluang itu sudah tiada.

Oh ya, maka, perasaan itu plastik, sebab ianya sementara.


Yang kekal, hanya di surga.


Jom berlari bersama-sama, kita buat reunion di syurga!



Allahu a’alam.

Sunday, March 11, 2012

selongkar : discovery of 'henshin' button

" mengapa kita suka menjadi penonton daripada menjadi pelaksana "
" mengapa jauh sekali untuk membantu dan merubah walaupun kita TAHU itu obligasi kita"
 'kawan, TAHU itu tidak cukup sekadar hadam dan telan!
maka sesungguhnya TAHU menuntut FAHAM dan APLIKASI'


Let's transform to productive and active muslim

Friday, March 9, 2012

Nafsi: i'm not dead and gone yet

salam 1 agama, dah sebulan meninggalkan blog ini daam keadaan terbiar, it's time to do some cleaning, tebas sana sikit, hilangkan sawang sini sikit, cambahkan sedikit semangat untuk terus menjadi musafir lalu di bumi Allah ini.


::jalan penuh liku::


Walau dilanda badai ujian yang kuat akhir-akhir ini; exang berbelas kertas secara bertubi, kehilangan semangat, moral dan pertimbangan, dan tanggungjawab, always remember, hikmah always lies within it. ujian tidak menuntut kita menjadi lemah, malah menjadi lebih kuat daripada sebelumnya,


Ujian, bukan diminta, tetapi anugerah bukti kasih-Nya pada hambanya, bila kata pasal anugerah, tidak semua orang dapat, maka bersyukurlah :) Dia dah rencana chantek untuk hambanya yang terpilih. 


CHOOSE TO LIVE, OR LIVE TO CHOOSE?

.....................................................

kehidupan yang tidak pernah sunyi dengan rangkaian masalah dan tribulasi,
tidak kurang juga segala bentuk nikmat yang mewarnai... kesan dan implikasi yang berpunca
daripada pilihan. 
Persoalannya: atas pertimbangan apa yang pilihan itu dibuat?
Nafsu, hati, logik atau sandaran syariat-Nya?

................................................................................


Most of us tend to choose to live our life according to nafsu, hati dan logik. Obsessi kuat mengatasi segalanya tanpa peduli jelasnya haram dan halal, asalkan diri ini terus dimanjakan. Hati, nadi yang menentukan seseorang, bayangkanlah andai hati ini mati, kesannya hampir pasti merosakkan keseluruhan manusia itu.


Logik, datangnya dari rasional akal yang serba limitasi. Minda yang didoktrin dengan liberalnya dunia secara total, mengambil secara juz'ie ( separa ) apa yang ada pd islam itu baik untuknya, bila mana tidak logik dan tidak masuk akal pada islam itu, pantas dia membantah dan berpaling. tidak kurang juga yang memprioritikan logik lebih dari segala-galanya.

.. "maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan" (55:14)...


::MONOLOG LANGSUNG::

Allah, lemahnya hambamu ini, dalam kelekaan mencoret kehidupan, aku memandang logik, memilih hati, mengikut nafsu lebih banyak daripada patuh daripada-Mu. mungkin dalam melakukan ibadah kepada-mu, definisi ikhlas itu tidak aku hadam dengan baik.Lantas, kau turunkan ujian demi ujian untuk menyedarkan hambamu ini.

ya Allah, aku tidak mahu hanya ingatmu di saat hiba, basahkan bibir dan hatiku dengan kalimah-Mu pada saat gembira. sesungguhnya nikmat umur yang Kau tambahkan, kau iringi dengan obligasi yang lebih besar, pada diri, keluarga, saudara dan pastinya pada Allah. maka pada mu aku memohon kekuatan dan kebergantungan.

::TIME TO SHINE AGAIN::

alhamdulillah, dalam perjuangan hidup ini, aku dihadirkan insan2 yang memahami disekelilingku, ummi, walid, maksu, sahabat SEPINTAR dan INTEC... andai jatuh, masih ada seseorang yang Allah hantar untuk memapah, melontarkan kata-kata yang mentarbiyah diri ini kembali dan reset.

Aku tidak mahu IMMUNE tetapi mahu sedar dan normal, kerana immune membuat kita lali dengan ujian lalu terus dibelenggu dengan phobia serta kisah lalu, bukan sebaliknya membuat perubahan dan move on.
Buktikan 15 A level bukan mustahil, buktikan resit untuk kali yang ketiga ini berbaloi, buktikan masih terlalu awal untuk putus asa, kerana meyakini Allah sentiasa bersama orang-orang yang bertawakal [3:159]


What doesn't kill you makes you stronger  
Stand a little taller  
Doesn't mean I'm lonely when I'm alone.
coz Allah is always be there