Sunday, October 24, 2010

revisi memperbaiki intuisi

salam fitrah, setelah sekian lama blog ini tiada perkongsian, kini ingin bangkit semula dgn nafas mujahadah yang lebih mantap.. harap dihayati untuk diri dan semua..

tatkala kita lahir ke dunia ini, segalanya telah ditetapkan oleh Allah tentang hidup,mati, rezeki , umur dan nasib kita.Begitulah Allah maha berkuasa dalam menentukan hidup hambanya. Pencipta menjadikan manusia bukan dengan carcamerba serta serba-serbi , dan dibuatnya sambalewa serta acuh tak acuh, malah ciptaan yang terbaik antara yang Allah ciptakan. Dianugerahkan akal fikiran , menghasilkan fikrah yang rasional , bernas dan selektif untuk membezakan antara yang hak dan batil. Allah berfirman dalam Al-quran:-

لَقَدْ خَلَقْنَا الْاِنْسَانَ فِىْۤ اَحْسَنِ تَقْوِيْمٍ‏
sesungguhnnya diciptakan manusia itu dengan sebaik-baik kejadian
(95:5)

Dahulunya , kita normanya menangis, lalu mula belajar bertatih , merangkak , kemudian kaki ini cuba kita gagahkan untuk berdiri , hakikatnya rebah tapi percubaan pertama bukanlah segalanya. Percubaan demi percubaaan melupuskan kekecewaan dan putus asa yang keluar jelas melalui linangan. Di samping kita, ibu dan bapa setia menemani, segenap pergerakan dan celoteh kita tidak pernah lekang dek mata dan hati mereka. Permata hati yang menyeri kalbu , digunungkan 1001 harapan agar memenuhi aspirasi kedua ibu bapanya. Dididik dan diasuh dengan ilmu pengetahuan dan aspek agama lantas menunjukkan akhlak yang baik agar kita menjadikan mereka ikon dalam sanubari. Ibarat kain putih yang diukir dengan corak , tona warna yang menarik disulami benang emas agar menawan dan sejuk mata memandang.


demikianlah kita mengalami metamorphosis kehidupan , dari sekecil-kecil tapak tangan kita sehingga kita singgah sebentar di alam dewasa. Menjengah usia keremajaan ,kita sudah matang dalam membuat keputusan dan arif menentukan di antara pelaksanaan dan larangan , maka sudah tiba masanya kita memegang obligasi.

' A great power comes the great responsibility'

Begitulah Allah tidak menciptakan manusia tanpa tujuan yang jelas. Bahkan telah mempertanggungjawabkan kita suatu tugasan untuk untuk melihat ketaqwaan hambanya. Allah telah berfirman dalam Al-quran yang berbunyi;-

وَاِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓٮِٕكَةِ اِنِّىْ جَاعِلٌ فِىْ الْاَرْضِ خَلِيْفَةً
(dan ingatlah tuhanmu berfirman kepada malaikat :sesunggguhnya aku hendak menjadikan di atas muka bumi ini seorang khalifah) (2:30)

Dalam ayat ini memperjelaskan bahawa ALLAh telah memerintahkan manusia untuk menjadi khalifah di dbumi.Meskipun para malaikat menzahirkan persoalan dan keraguan terhadap kredibiliti manusia ntuk mentadbir dunia ini tetapi Allah berfirman untuk menegaskan bahawa Allah lebih mengetahui akan segala perancangan yang ditetapkan.


Persoalan yang timbul , Mengapakah kita harus memikul obligasi yang mungkin di kaca mata manusia yang lain seperti membebankan dan cenderung untuk lepas tangan sahaja? Harus menjadi ingatan dan pegangan bahawa hidup kita ini adalah bertuhan. Rasa sepertinya dimiliki membuatkan kita akan menyerahkan segala-galanya untuknya.Acapkali kita baca ayat ini umpama ikrar kita kepada yang Maha Pencipta ' Sesungguhnya solat , amalku , hidupku dan matiku adalah untuk Mu Ya Allah'.


secara tidak langsung, ikutan rasa takut yang dizahirkan membuatkan akhirnya kita akan tunduk dan patuh dengan perintahnya. Allah telah berfirman dalam Al-furqan :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ‏
(dan tidak aku ciptakan manusia dan jin melainkan untuk menyembahku)
(51:56)

panduan hidup yang hakiki

Analogi diberikan untuk menggambarkan seorang pengembara. Kita yakin dan dan percaya , untuk tiba dan sampai ke destinasi yang dituju , kita memerlukan peta yang lengkap sebagai rujukan untuk mengetahui kedudukan dan posisi kita ketika itu. Samalah juga hidup kita. Dalam menempuh jalan sehala yang tidak sunyi dengan mehna dan tribunasi ini agar kita terus dipimpin dan terpelihara dari sesat ke jalan yang lain , kita harus berpegang dengan 2 perkara ini yakni Al-quran dan As-sunnah.

Sesungguhnya , Al-quran adalah rujukan perdana yang tiada tolok bandingannya. kalamullah ini memiliki kandungan yang lengkap , dan meliputi seluruh aspek kehidupan dan yang paling signifikan, syariatnya berkekalan sepanjang zaman bahkan sehingga hari kiamat. Untuk mengukuhkan kefahaman dan menjelaskan Al-quran , Sunnah Rasullullah dijadikan sandaran sebagai rujukan kedua.



kewajipan menuntut ilmu,

Dalam konteks seorang pelajar, kita memiliki tanggungjawab yang tersendiri. Meskipun aspirasi kejayaan kita untuk mencapai cita , harus dingati bahawa niat kita yang paling utama adalah untuk mendapat keredhaan ALLAH. Kita memerlukan DUIT untuk mencapai kejayaan . Adakah duit itu yang membeli kejayaan ? Ya betul , DUIT itu ' membeli kejayaan dengan cara mengaplikasikan 4 komponen ini iaitu; D- doa , U - usaha - I- ikhtiar dan restu T- tawakkal. Namun sekiranya , kita menyebabkan ketidaksenambungan antara 4 elemen ini ini , nescaya kejayaan susah untuk digenggam.

Allahu'alam

4 comments:

harishah halim said...

thumbs up!

gagahlah walau kadang terasa lemah.

fairuz.fairuz said...

yeah!saya sokong yang berhormat!

alief_kaizer said...

bila revisi buku sudah muak, dh tiba msenya revisi hati dibuat ... muasabah~

Norashikin Abdullah said...

alif..entry ni best...suke ekin baca
dgn lagu yg mndayu, rse nk ngis

alif ,dalam surah At Tin, ayat tuh no 4 kan..bukan 5..cuba alif cek blik

Sunday, October 24, 2010

revisi memperbaiki intuisi

salam fitrah, setelah sekian lama blog ini tiada perkongsian, kini ingin bangkit semula dgn nafas mujahadah yang lebih mantap.. harap dihayati untuk diri dan semua..

tatkala kita lahir ke dunia ini, segalanya telah ditetapkan oleh Allah tentang hidup,mati, rezeki , umur dan nasib kita.Begitulah Allah maha berkuasa dalam menentukan hidup hambanya. Pencipta menjadikan manusia bukan dengan carcamerba serta serba-serbi , dan dibuatnya sambalewa serta acuh tak acuh, malah ciptaan yang terbaik antara yang Allah ciptakan. Dianugerahkan akal fikiran , menghasilkan fikrah yang rasional , bernas dan selektif untuk membezakan antara yang hak dan batil. Allah berfirman dalam Al-quran:-

لَقَدْ خَلَقْنَا الْاِنْسَانَ فِىْۤ اَحْسَنِ تَقْوِيْمٍ‏
sesungguhnnya diciptakan manusia itu dengan sebaik-baik kejadian
(95:5)

Dahulunya , kita normanya menangis, lalu mula belajar bertatih , merangkak , kemudian kaki ini cuba kita gagahkan untuk berdiri , hakikatnya rebah tapi percubaan pertama bukanlah segalanya. Percubaan demi percubaaan melupuskan kekecewaan dan putus asa yang keluar jelas melalui linangan. Di samping kita, ibu dan bapa setia menemani, segenap pergerakan dan celoteh kita tidak pernah lekang dek mata dan hati mereka. Permata hati yang menyeri kalbu , digunungkan 1001 harapan agar memenuhi aspirasi kedua ibu bapanya. Dididik dan diasuh dengan ilmu pengetahuan dan aspek agama lantas menunjukkan akhlak yang baik agar kita menjadikan mereka ikon dalam sanubari. Ibarat kain putih yang diukir dengan corak , tona warna yang menarik disulami benang emas agar menawan dan sejuk mata memandang.


demikianlah kita mengalami metamorphosis kehidupan , dari sekecil-kecil tapak tangan kita sehingga kita singgah sebentar di alam dewasa. Menjengah usia keremajaan ,kita sudah matang dalam membuat keputusan dan arif menentukan di antara pelaksanaan dan larangan , maka sudah tiba masanya kita memegang obligasi.

' A great power comes the great responsibility'

Begitulah Allah tidak menciptakan manusia tanpa tujuan yang jelas. Bahkan telah mempertanggungjawabkan kita suatu tugasan untuk untuk melihat ketaqwaan hambanya. Allah telah berfirman dalam Al-quran yang berbunyi;-

وَاِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلٰٓٮِٕكَةِ اِنِّىْ جَاعِلٌ فِىْ الْاَرْضِ خَلِيْفَةً
(dan ingatlah tuhanmu berfirman kepada malaikat :sesunggguhnya aku hendak menjadikan di atas muka bumi ini seorang khalifah) (2:30)

Dalam ayat ini memperjelaskan bahawa ALLAh telah memerintahkan manusia untuk menjadi khalifah di dbumi.Meskipun para malaikat menzahirkan persoalan dan keraguan terhadap kredibiliti manusia ntuk mentadbir dunia ini tetapi Allah berfirman untuk menegaskan bahawa Allah lebih mengetahui akan segala perancangan yang ditetapkan.


Persoalan yang timbul , Mengapakah kita harus memikul obligasi yang mungkin di kaca mata manusia yang lain seperti membebankan dan cenderung untuk lepas tangan sahaja? Harus menjadi ingatan dan pegangan bahawa hidup kita ini adalah bertuhan. Rasa sepertinya dimiliki membuatkan kita akan menyerahkan segala-galanya untuknya.Acapkali kita baca ayat ini umpama ikrar kita kepada yang Maha Pencipta ' Sesungguhnya solat , amalku , hidupku dan matiku adalah untuk Mu Ya Allah'.


secara tidak langsung, ikutan rasa takut yang dizahirkan membuatkan akhirnya kita akan tunduk dan patuh dengan perintahnya. Allah telah berfirman dalam Al-furqan :

وَمَا خَلَقْتُ الْجِنَّ وَالْاِنْسَ اِلَّا لِيَعْبُدُوْنِ‏
(dan tidak aku ciptakan manusia dan jin melainkan untuk menyembahku)
(51:56)

panduan hidup yang hakiki

Analogi diberikan untuk menggambarkan seorang pengembara. Kita yakin dan dan percaya , untuk tiba dan sampai ke destinasi yang dituju , kita memerlukan peta yang lengkap sebagai rujukan untuk mengetahui kedudukan dan posisi kita ketika itu. Samalah juga hidup kita. Dalam menempuh jalan sehala yang tidak sunyi dengan mehna dan tribunasi ini agar kita terus dipimpin dan terpelihara dari sesat ke jalan yang lain , kita harus berpegang dengan 2 perkara ini yakni Al-quran dan As-sunnah.

Sesungguhnya , Al-quran adalah rujukan perdana yang tiada tolok bandingannya. kalamullah ini memiliki kandungan yang lengkap , dan meliputi seluruh aspek kehidupan dan yang paling signifikan, syariatnya berkekalan sepanjang zaman bahkan sehingga hari kiamat. Untuk mengukuhkan kefahaman dan menjelaskan Al-quran , Sunnah Rasullullah dijadikan sandaran sebagai rujukan kedua.



kewajipan menuntut ilmu,

Dalam konteks seorang pelajar, kita memiliki tanggungjawab yang tersendiri. Meskipun aspirasi kejayaan kita untuk mencapai cita , harus dingati bahawa niat kita yang paling utama adalah untuk mendapat keredhaan ALLAH. Kita memerlukan DUIT untuk mencapai kejayaan . Adakah duit itu yang membeli kejayaan ? Ya betul , DUIT itu ' membeli kejayaan dengan cara mengaplikasikan 4 komponen ini iaitu; D- doa , U - usaha - I- ikhtiar dan restu T- tawakkal. Namun sekiranya , kita menyebabkan ketidaksenambungan antara 4 elemen ini ini , nescaya kejayaan susah untuk digenggam.

Allahu'alam

4 comments:

harishah halim said...

thumbs up!

gagahlah walau kadang terasa lemah.

fairuz.fairuz said...

yeah!saya sokong yang berhormat!

alief_kaizer said...

bila revisi buku sudah muak, dh tiba msenya revisi hati dibuat ... muasabah~

Norashikin Abdullah said...

alif..entry ni best...suke ekin baca
dgn lagu yg mndayu, rse nk ngis

alif ,dalam surah At Tin, ayat tuh no 4 kan..bukan 5..cuba alif cek blik