Friday, March 9, 2012

Nafsi: i'm not dead and gone yet

salam 1 agama, dah sebulan meninggalkan blog ini daam keadaan terbiar, it's time to do some cleaning, tebas sana sikit, hilangkan sawang sini sikit, cambahkan sedikit semangat untuk terus menjadi musafir lalu di bumi Allah ini.


::jalan penuh liku::


Walau dilanda badai ujian yang kuat akhir-akhir ini; exang berbelas kertas secara bertubi, kehilangan semangat, moral dan pertimbangan, dan tanggungjawab, always remember, hikmah always lies within it. ujian tidak menuntut kita menjadi lemah, malah menjadi lebih kuat daripada sebelumnya,


Ujian, bukan diminta, tetapi anugerah bukti kasih-Nya pada hambanya, bila kata pasal anugerah, tidak semua orang dapat, maka bersyukurlah :) Dia dah rencana chantek untuk hambanya yang terpilih. 


CHOOSE TO LIVE, OR LIVE TO CHOOSE?

.....................................................

kehidupan yang tidak pernah sunyi dengan rangkaian masalah dan tribulasi,
tidak kurang juga segala bentuk nikmat yang mewarnai... kesan dan implikasi yang berpunca
daripada pilihan. 
Persoalannya: atas pertimbangan apa yang pilihan itu dibuat?
Nafsu, hati, logik atau sandaran syariat-Nya?

................................................................................


Most of us tend to choose to live our life according to nafsu, hati dan logik. Obsessi kuat mengatasi segalanya tanpa peduli jelasnya haram dan halal, asalkan diri ini terus dimanjakan. Hati, nadi yang menentukan seseorang, bayangkanlah andai hati ini mati, kesannya hampir pasti merosakkan keseluruhan manusia itu.


Logik, datangnya dari rasional akal yang serba limitasi. Minda yang didoktrin dengan liberalnya dunia secara total, mengambil secara juz'ie ( separa ) apa yang ada pd islam itu baik untuknya, bila mana tidak logik dan tidak masuk akal pada islam itu, pantas dia membantah dan berpaling. tidak kurang juga yang memprioritikan logik lebih dari segala-galanya.

.. "maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan" (55:14)...


::MONOLOG LANGSUNG::

Allah, lemahnya hambamu ini, dalam kelekaan mencoret kehidupan, aku memandang logik, memilih hati, mengikut nafsu lebih banyak daripada patuh daripada-Mu. mungkin dalam melakukan ibadah kepada-mu, definisi ikhlas itu tidak aku hadam dengan baik.Lantas, kau turunkan ujian demi ujian untuk menyedarkan hambamu ini.

ya Allah, aku tidak mahu hanya ingatmu di saat hiba, basahkan bibir dan hatiku dengan kalimah-Mu pada saat gembira. sesungguhnya nikmat umur yang Kau tambahkan, kau iringi dengan obligasi yang lebih besar, pada diri, keluarga, saudara dan pastinya pada Allah. maka pada mu aku memohon kekuatan dan kebergantungan.

::TIME TO SHINE AGAIN::

alhamdulillah, dalam perjuangan hidup ini, aku dihadirkan insan2 yang memahami disekelilingku, ummi, walid, maksu, sahabat SEPINTAR dan INTEC... andai jatuh, masih ada seseorang yang Allah hantar untuk memapah, melontarkan kata-kata yang mentarbiyah diri ini kembali dan reset.

Aku tidak mahu IMMUNE tetapi mahu sedar dan normal, kerana immune membuat kita lali dengan ujian lalu terus dibelenggu dengan phobia serta kisah lalu, bukan sebaliknya membuat perubahan dan move on.
Buktikan 15 A level bukan mustahil, buktikan resit untuk kali yang ketiga ini berbaloi, buktikan masih terlalu awal untuk putus asa, kerana meyakini Allah sentiasa bersama orang-orang yang bertawakal [3:159]


What doesn't kill you makes you stronger  
Stand a little taller  
Doesn't mean I'm lonely when I'm alone.
coz Allah is always be there

2 comments:

julia pasrah ariffin said...

Allah did not promise that the way would be easy.But He did promise that He would be with you in every single step of your life as long as you want Him to~ :)

alief_kaizer said...

arigatou ju- san, x nk dh trus jd negatif, kna terus optimis :D

Friday, March 9, 2012

Nafsi: i'm not dead and gone yet

salam 1 agama, dah sebulan meninggalkan blog ini daam keadaan terbiar, it's time to do some cleaning, tebas sana sikit, hilangkan sawang sini sikit, cambahkan sedikit semangat untuk terus menjadi musafir lalu di bumi Allah ini.


::jalan penuh liku::


Walau dilanda badai ujian yang kuat akhir-akhir ini; exang berbelas kertas secara bertubi, kehilangan semangat, moral dan pertimbangan, dan tanggungjawab, always remember, hikmah always lies within it. ujian tidak menuntut kita menjadi lemah, malah menjadi lebih kuat daripada sebelumnya,


Ujian, bukan diminta, tetapi anugerah bukti kasih-Nya pada hambanya, bila kata pasal anugerah, tidak semua orang dapat, maka bersyukurlah :) Dia dah rencana chantek untuk hambanya yang terpilih. 


CHOOSE TO LIVE, OR LIVE TO CHOOSE?

.....................................................

kehidupan yang tidak pernah sunyi dengan rangkaian masalah dan tribulasi,
tidak kurang juga segala bentuk nikmat yang mewarnai... kesan dan implikasi yang berpunca
daripada pilihan. 
Persoalannya: atas pertimbangan apa yang pilihan itu dibuat?
Nafsu, hati, logik atau sandaran syariat-Nya?

................................................................................


Most of us tend to choose to live our life according to nafsu, hati dan logik. Obsessi kuat mengatasi segalanya tanpa peduli jelasnya haram dan halal, asalkan diri ini terus dimanjakan. Hati, nadi yang menentukan seseorang, bayangkanlah andai hati ini mati, kesannya hampir pasti merosakkan keseluruhan manusia itu.


Logik, datangnya dari rasional akal yang serba limitasi. Minda yang didoktrin dengan liberalnya dunia secara total, mengambil secara juz'ie ( separa ) apa yang ada pd islam itu baik untuknya, bila mana tidak logik dan tidak masuk akal pada islam itu, pantas dia membantah dan berpaling. tidak kurang juga yang memprioritikan logik lebih dari segala-galanya.

.. "maka nikmat tuhanmu yang manakah yang kamu dustakan" (55:14)...


::MONOLOG LANGSUNG::

Allah, lemahnya hambamu ini, dalam kelekaan mencoret kehidupan, aku memandang logik, memilih hati, mengikut nafsu lebih banyak daripada patuh daripada-Mu. mungkin dalam melakukan ibadah kepada-mu, definisi ikhlas itu tidak aku hadam dengan baik.Lantas, kau turunkan ujian demi ujian untuk menyedarkan hambamu ini.

ya Allah, aku tidak mahu hanya ingatmu di saat hiba, basahkan bibir dan hatiku dengan kalimah-Mu pada saat gembira. sesungguhnya nikmat umur yang Kau tambahkan, kau iringi dengan obligasi yang lebih besar, pada diri, keluarga, saudara dan pastinya pada Allah. maka pada mu aku memohon kekuatan dan kebergantungan.

::TIME TO SHINE AGAIN::

alhamdulillah, dalam perjuangan hidup ini, aku dihadirkan insan2 yang memahami disekelilingku, ummi, walid, maksu, sahabat SEPINTAR dan INTEC... andai jatuh, masih ada seseorang yang Allah hantar untuk memapah, melontarkan kata-kata yang mentarbiyah diri ini kembali dan reset.

Aku tidak mahu IMMUNE tetapi mahu sedar dan normal, kerana immune membuat kita lali dengan ujian lalu terus dibelenggu dengan phobia serta kisah lalu, bukan sebaliknya membuat perubahan dan move on.
Buktikan 15 A level bukan mustahil, buktikan resit untuk kali yang ketiga ini berbaloi, buktikan masih terlalu awal untuk putus asa, kerana meyakini Allah sentiasa bersama orang-orang yang bertawakal [3:159]


What doesn't kill you makes you stronger  
Stand a little taller  
Doesn't mean I'm lonely when I'm alone.
coz Allah is always be there

2 comments:

julia pasrah ariffin said...

Allah did not promise that the way would be easy.But He did promise that He would be with you in every single step of your life as long as you want Him to~ :)

alief_kaizer said...

arigatou ju- san, x nk dh trus jd negatif, kna terus optimis :D